:: Bicara Pemuda ::

 

Friday, September 7, 2007
HIMPIT ’07 : Menifestasi sokongan pemuda kepada kepimpinan Ulama
Isu Parti Oleh Lord Azaab

Tanpa sebarang imbuhan dan upah, pendaftaran perlu mengeluarkan duit dari poket sendiri, rela melepaskan hiburan hari cuti merdeka dan banyak lagi. Semuanya dilakukan dengan suka rela.

Dengan sasaran untuk mengumpulkan 5000 pemuda dari seluruh negeri Terengganu, tetapi, yang mendaftar lebih dari sasaran, bila dicampur semua sekali termasuk yang datang bukan dari golongan pemuda untuk memberi sokongan. Akhirnya, jumlah yang datang, melebihi sekali ganda dari jumlah sasaran.



Program berkumpul separuh hari di perkarangan Masjid Rusila itu, sebelum diikuti oleh beberapa program susulan seperti lawatan ke rumah-rumah dan akhirnya, acara kemuncak di Kampung Kedai Buloh. Pemuda menyokong kepimpinan ulama.



Itu luahan terbaik dapat saya berikan keatas sambutan para pemuda dari negeri ini di dalam sabutan Himpunan Pemuda Islam Terengganu (HIMPIT) 2007.



Syabas kepada pemuda-pemuda, perkembangan yang amat membimbangkan UMNO dan Barisan Nasional.

Semasa di khemah pendaftaran, saya sempat bertanya kepada sahabat-sahabat dari Batu Rakit. Saya memilih mereka kerana blog ini pernah menyiarkan gambar-gambar para remaja yang mendapat habuan ehsan dari kerajaan negeri baru-baru ini. Mereka berkata, mereka juga turut menerima habuan tersebut. Akhirnya, terbukti tektik UMNO menyogok mereka dengan wang sebanyak RM200 gagal untuk mengubah pendirian mereka.



Malah ada yang berkata, RM200 setahun bermakna kurang dari 60 sen sehari. Bagi penternak kambing, kos makanan ternakan mereka dianggarkan 80 sen ke 1 ringgit per ekor. Mereka tidak sanggup dijual maruah mereka lebih murah dari seekor kambing.

Syabas sekali lagi kawan-kawan.



Didalam acara yang dipenuhi dengan ucapan-ucapan beberapa pemimpin utama Dewan Pemuda PAS Pusat dan negeri, banyak menyarankan agar para peserta menilai kembali erti kemerdekaan yang kita sama-sama sambut pada hari itu.

Adakah negara bebas dalam erti kata sebenar atau masih terkonkong kepada kuasa atau Negara luar. Ini kerana, menurut Islam, Kemerdekaan bererti bebas dari pergantungan kepada sesama manusia dan hanya bergantung kepada Allah pencipta alam semesta.



Setelah dinilai kembali, negara ini memang masih jauh dari erti kemerdekaan yang sebenar. Negara masih lagi dijajah, walaupun penjajah telah lama meninggalkan negara ini, namum begitu, peninggalan penjajah masih berada di sini dan terus menjadi barah dan nanah kepada diri kita dan generasi akan datang.

Logik mudah dari salah seorang yang datang pada hari itu. Kita tahu penjajah itu jahat, tetapi kenapa kita masih mengekalkan undang-undang penjajah….

Mari kita pikirkan bersama.


lordazaab.blogspot
 
posted by DPP Kawasan Setiu at 3:11 AM | Permalink |


0 Comments: